Penundaan

Kematian Ayah Adalah Akar Penyebab Penundaan Simons!

Simon mengakui bahwa dia memiliki masalah besar dengan penundaan. Dan sejak ayahnya meninggal karena serangan jantung hampir setahun yang lalu, masalahnya menjadi jauh lebih buruk.

Sambil mengerutkan kening dan mengotak-atik penanya dengan gugup, Simon melanjutkan dengan memberi tahu saya bahwa dia merasakan tekanan yang semakin meningkat di tempat kerja – dan bahwa tenggat waktu rapat semakin sulit.

Atasan langsungnya juga mulai mempertanyakan keefektifan Simon, yang semakin menambah tekanan yang dia alami. Takut judi slot online terpercaya pekerjaannya, Simon tahu dia perlu memperbaiki situasi – dan cepat – tapi dia tidak yakin apa yang harus dilakukan untuk yang terbaik.

Sudah waktunya untuk beberapa pertanyaan yang menyelidiki jiwa, Simon dan aku setuju. Menyadari bahwa masalahnya lebih dalam dari sekadar manajemen waktu, pertama-tama saya bertanya kepada Simon mengapa menurutnya dia termasuk dalam daftar gaji perusahaannya.

Setelah menjawab bahwa perannya adalah mendapatkan klien baru untuk perusahaannya, saya dengan lembut menanyakan berapa banyak waktu Simon yang sebenarnya didedikasikan untuk kegiatan ini. Dia dengan cepat memberi tahu saya bagaimana dia menghabiskan banyak waktu membuat daftar tugas, mencari database, dan menulis surat penjualan.

Karena tidak dapat menatap mata saya, Simon melanjutkan aktivitasnya dan ketika dia berhenti untuk mengambil napas, saya dengan lembut bertanya kepadanya berapa banyak waktu yang dia habiskan untuk berhubungan langsung dengan calon klien.

Jawabannya tidak mengejutkan kami berdua. Sambil tersenyum malu-malu, Simon terpaksa mengakui bahwa dia membuat dirinya sesibuk mungkin untuk menghindari keharusan menghabiskan waktu bercakap-cakap dengan calon pelanggan.

Namun, saya tunjukkan – hanya kontak langsung dengan klien potensial yang akan menghasilkan bisnis baru. Dan tentu saja, kemampuan Simon untuk memenangkan bisnis baru itulah yang membuatnya mendapatkan pekerjaannya sejak awal!

Dihadapkan pada kebenaran, Simon mengakui bahwa dia telah kehilangan kepercayaan dirinya. Menyeka air mata dari mata kanannya, dia memberi tahu saya bahwa segalanya tidak pernah sama lagi setelah ayahnya meninggal.

“Kami sangat dekat – dan saya sangat menghormatinya,” kata Simon kepada saya. “Ayah saya adalah penjual terbaik yang pernah saya kenal – namun tuntutan pekerjaannya membuatnya terkena serangan jantung.”

Pertanyaan lebih lanjut mengungkapkan bahwa ayah Simon juga menderita masalah jantung bawaan – kemungkinan besar penyebab kematian dini. Namun, dalam pikiran bawah sadar Simon, telah tercipta keyakinan yang salah yang mengacaukan kesuksesan penjualan dengan kesehatan yang buruk – dan bahkan kematian!

Jelas, pikiran bawah sadar Simon melakukan semua yang bisa dilakukan untuk mencegahnya melakukan panggilan penjualan yang sangat penting, dengan keyakinan bahwa ini akan membuatnya tetap hidup. Saat Simon mulai mengenali pola pikirnya, dia mulai melihat penyebab masalah penundaannya.

Bersama-sama kami melakukan beberapa pekerjaan visualisasi yang memungkinkan Simon menerima kematian ayahnya. Dia bahkan membayangkan nasihat yang akan diberikan ayahnya dalam situasinya saat ini.

Setelah latihan visualisasi selesai, Simon menuliskan semua nasihat yang diucapkan ayahnya dalam imajinasinya. Setelah membacanya, Simon membuat komitmen pada dirinya sendiri bahwa dia akan melakukan kontak langsung dengan klien potensial setidaknya selama tiga jam setiap hari – dan ini akan menjadi prioritasnya. Hanya setelah dia menyelesaikan kegiatan ini dia dapat melanjutkan ke tugas-tugas lain yang lebih administratif.

Merasa lega karena telah menemukan sumber penundaannya, Simon tahu bahwa dia sedang dalam perjalanan untuk menjadi dirinya yang dulu sukses lagi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.