india

Popularitas Film Nigeria Dan India

Menggabungkan Streaming Cepat dengan codec audio dan video baru menghadirkan pengalaman video online yang jauh lebih baik bagi konsumen dan membuat distribusi online film melalui layanan video on demand menjadi lebih menarik bagi konsumen dan distributor film.

Film

Sejak dimulai  Layarkaca21 INDOXXI online pada 1990-an, adegan film Nigeria yang berkembang telah berkembang menjadi bisnis $ 286 juta setiap tahun, terlepas dari kenyataan bahwa film memiliki anggaran minimal (berkisar dari $ 10.000 hingga $ 25.000) dan dijual hanya beberapa dolar masing-masing. Apa yang dimiliki industri ini adalah volume, dengan sekitar 300 sutradara menghasilkan rata-rata 2.400 film per tahun. Perputaran secepat kilat ini juga memungkinkan sutradara dan produser membuat film dengan alur cerita yang mencerminkan iklim politik dan budaya yang berubah dengan cepat, sering kali menenun dalam aspek peristiwa terkini. Afrika masih memiliki orang-orang yang hidup dengan $1 per hari, dan ini adalah orang-orang yang benar-benar menonton film-film ini.

Film

Biaya pengiriman film ke bioskop di seluruh negeri dan di seluruh dunia ditetapkan hari ini berdasarkan biaya pencetakan film itu sendiri, mulai dari $1200-2000 per bioskop. Saat ini pemilik teater hanya diatur untuk menerima film 35 mm. Industri film India adalah yang terbesar di dunia dalam hal jumlah film (877 film fitur dan 1177 film pendek buatan India dirilis pada tahun 2003 saja); dibandingkan dengan 473 film yang dirilis di AS pada tahun 2003. Film-film India semakin populer di seluruh dunia, terutama di negara-negara dengan sejumlah besar ekspatriat India. Pada tanggal 7 Juli 1896, seorang agen yang membawa peralatan dan film dari Perancis pertama kali menunjukkan gambar bergeraknya di Bombay. Perusahaan Phalke sendiri memproduksi sekitar seratus film. Ini terbukti tidak hanya di Raja Harishchandra, tetapi juga dalam film-film aksi sejarah seperti Diler Jigar/Gallant Hearts (SS Agarwal; 1931) dan Gulaminu Patan/The Fall of Slavery (SS Agarwal; 1931), dan dalam produksi bersama internasional yang disutradarai oleh Himansu Rai dan FranzOsten Jerman. Banyak film pada waktu itu diproduksi baik dalam bahasa daerah (Bengali, Marathi), dan dalam bahasa Hindi, sehingga dapat diorientasikan ke pasar berbahasa Hindi yang lebih besar. Publik India tentu saja lebih suka melihat film yang dibuat dalam bahasa mereka sendiri dan semakin banyak lagu yang mereka miliki semakin baik. Pada masa itu, film yang dibuat memiliki hingga 40 lagu. Tahun 1930-an dan 40-an Sementara membahas perbedaan sosial kasta, kelas dan hubungan antara jenis kelamin, film-film “sosial” tahun 1930-an mengadopsi pandangan modernis dalam masyarakat yang pada dasarnya menyatu. Meskipun ini menjadi model untuk bioskop populer, terutama setelah kemerosotan industri regional di Maharashtra dan Benggala pada akhir tahun 1940-an, aliran-aliran yang berbeda dapat diamati dalam film-film Tamil pada periode yang sama. Selain itu, sutradara seperti Raj Kapoor, Guru Dutt dan Mehboob Khan, meskipun tidak terlibat langsung dengan IPTA, membuat film yang mencerminkan kepedulian yang besar terhadap pertanyaan tentang keadilan sosial.

Sebagian besar berbasis studio, film-film era ini tetap memasukkan eksperimen gaya hidup, dipengaruhi oleh arus internasional dalam pembuatan film. Pengaruh Neorealisme dapat dilihat dalam film-film seperti Do Bigha Zamin/Dua Ukuran Tanah (Bimal Roy, 1953), potret ayah dan anak yang mencari nafkah di Calcutta yang sangat menggemakan narasi Pencuri Sepeda karya Vittorio de Sica (1948 ).

Leave a Reply

Your email address will not be published.