strategi judi online kasino online

Salah satu kelemahan utama bagi produser dan sutradara film adalah permainan distribusi. Setelah Anda membuat film, apa yang Anda lakukan — Bagaimana Anda memainkan ‘permainan’ tersebut — Strategi apa yang Anda gunakan — Apakah ada strateginya — api77

Ya, ada kabar baik dan kabar buruk. Kabar baiknya adalah memang ada strategi untuk digunakan dan diterapkan. Kabar buruknya adalah sebagian besar pembuat film tidak mengetahui apa itu film, dan kesulitan mencari tahu. Yang lebih buruk lagi—saat ini—adalah terlalu banyak pembuat film yang menyerah dan hanya mengunggah film mereka secara online, berharap film itu akan sukses.

Dalam artikel ini, saya akan berbagi beberapa rahasia dan menghilangkan prasangka beberapa kebohongan umum (yang kita sebut “mitos”) tentang pencapaian distribusi. Mudah-mudahan ini bisa memberi Anda wawasan tentang game ini, apakah Anda sedang mencari distribusi sekarang atau mempersiapkan produksi Anda.

Mitos #1: Saya seorang sutradara, pembuat film, orang yang kreatif. Bercerita adalah kesukaan saya dan jika saya membuat film yang bagus, saya tidak perlu khawatir tentang urusan bisnis atau pemasaran karena orang lain akan melakukannya.

Rahasia #1: Ini bukanlah sebuah rahasia melainkan sebuah pengecekan kenyataan. Tentu saja ada beberapa orang yang beruntung dan memiliki mitra produksi yang melakukan semua bisnis & pemasaran (dan ahli dalam hal itu), atau mereka mempunyai uang untuk mempekerjakan orang yang tepat untuk melakukan segalanya.

Namun bagi kebanyakan orang, hal ini tidak terjadi, terutama jika karier film seseorang masih dalam tahap awal. Anda benar-benar harus menjadi pebisnis setelah film atau dokumenter Anda selesai. Setidaknya sampai terjual, atau Anda selesai menjualnya jika Anda membuatnya sendiri. Semakin Anda bisa menjadi “tenaga penjualan” dan pakar pemasaran, semakin besar kesuksesan yang Anda peroleh dalam pencarian distribusi atau penjualan. Ya, saya tahu bagian ini tidak seseksi dan semenyenangkan pembuatan film dan terkadang bisa sangat membosankan. Namun seperti yang dikatakan Orson Welles tentang bisnis film—dan hal ini masih berlaku hingga saat ini: “Ini tentang 2% pembuatan film dan 98% pekerjaan.”

Mitos #2: Distributor menelepon saya dan mereka sangat antusias melihat film saya! Saya akan mengirimkannya kepada mereka dan jika mereka menyukainya, mereka akan mendapatkannya!

Rahasia #2: Semua distributor besar melacak film-film yang telah terdaftar dalam perdagangan di bawah kolom produksi mereka. Jika Anda berada di kolom itu, Anda akan ditelepon. Jangan berikan mereka potongan kasar. Jangan kirimkan potongan terakhir kepada mereka. Jangan kirimi mereka filmnya. Jika ya, Anda tidak akan mendapatkan kesepakatan distribusi teatrikal, jika ini yang Anda tuju.

Anda harus “memperkenalkan” film Anda di tempat dan waktu yang tepat—misalnya di festival film ternama—agar pembeli bioskop benar-benar menginginkan film Anda. Film tidak diambil untuk rilis bioskop yang telah dikirim dalam bentuk DVD ke distributor. Jadi ketika mereka menelepon untuk meminta pemeriksaan, Anda akan berkata, “Ini belum siap, tapi saya menghargai panggilan Anda. Hubungi saya lagi dalam satu atau dua bulan.” (Dan Anda akan melakukan ini setiap kali mereka menelepon, sampai Anda siap untuk pembukaan besarnya.)

Mitos #3: Film saya terpilih untuk Sundance Film Festival! Woo hoo! Yang harus saya lakukan adalah muncul dan saya akan mendapatkan kesepakatan!

Rahasia #3: Oke, Anda memenangkan lotre dan mendapatkan tempat di salah satu dari tiga festival teratas (Sundance, Toronto, Cannes) untuk pemutaran perdana film Anda. Coba tebak — Pekerjaan Anda bahkan belum dimulai. Anda sekarang harus membentuk tim yang terdiri dari orang-orang—perusahaan PR, agen dari salah satu agensi terkemuka di Los Angeles, seorang pengacara, dan mungkin perwakilan produser. (Namun hati-hati… sebagian besar perwakilan produser tidak berguna.)

Anda harus bekerja, menyusun strategi, dan memposisikan film Anda—sebelum ditayangkan perdana—sebagai film yang sangat diinginkan dan harus dimiliki oleh distributor. Anda punya satu kesempatan di festival-festival top untuk mendapatkan kesepakatan teatrikal, jadi jangan kecewa. Sayangnya, sebagian besar pembuat film tidak mengetahui atau memahami hal ini. Mereka mendapat tempat di Sundance atau Toronto, tidak membentuk tim atau mempromosikan film mereka dengan benar, dan kemudian pergi tanpa kesepakatan dan sama sekali tidak tahu langkah selanjutnya.

Mitos #4: Saya ditolak oleh festival ternama, jadi sekarang saya memposting dan diterima di festival tingkat berikutnya. Ini keren. Yang harus saya lakukan hanyalah datang ke pemutaran film dan saya diperlakukan seperti bintang rock!

Rahasia #4: Ya, oke, jika ini Anda, setidaknya Anda bersenang-senang. Namun Anda tidak akan mendapatkan distribusi dengan cara ini. Ada tujuan nyata dari rangkaian festival di luar festival-festival papan atas, yang kebanyakan orang—bahkan para veteran Hollywood—tidak mengerti. Tujuan yang jelas, tentu saja, adalah pemaparan. Namun sebenarnya ada tujuan yang LEBIH penting: Membangun Silsilah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *